• Jelajahi

    Copyright © Lentera Nasional
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Biden Siap Perang jika China Invasi Taiwan, Xi Jinping: Jangan Ikut Campur

    Arief Salman
    Selasa, 24 Mei 2022, 23:12 WIB Last Updated 2022-05-24T16:12:48Z
    Presiden AS Joe Biden mengatakan pada Senin (23/5/2022) bahwa AS akan campur tangan secara militer jika China mencoba mengambil Taiwan dengan paksa.

    Gedung Putih menyangsikan komentar tersebut, dengan mengatakan bahwa hal itu tidak mencerminkan perubahan dalam kebijakan AS.

    Ini adalah ketiga kalinya dalam beberapa bulan terakhir Biden mengatakan AS akan melindungi Taiwan dari serangan China, namun Gedung Putih menolak pernyataan itu.

    Selama konferensi pers bersama dengan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida di Tokyo, Biden ditanya apakah AS bersedia melangkah lebih jauh untuk membantu Taiwan jika terjadi invasi, serta perbedaannya dengan sikap AS pada Ukraina.

    "Anda tidak ingin terlibat dalam konflik Ukraina secara militer karena alasan yang jelas. Apakah Anda bersedia terlibat secara militer untuk membela Taiwan jika itu terjadi?" seorang reporter bertanya.

    "Ya," jawab Biden. "Itulah komitmen yang kami buat."

    "Kami setuju dengan kebijakan Satu China. Kami menandatanganinya, dan semua perjanjian yang menyertainya dibuat dari sana, tetapi gagasan bahwa Taiwan dapat diambil dengan paksa tidak tepat," katanya Biden.

    Di bawah kebijakan "Satu China", AS mengakui posisi China bahwa Taiwan adalah bagian dari China, tetapi tidak pernah secara resmi mengakui klaim Beijing atas pulau berpenduduk 23 juta jiwa itu.

    AS menyediakan senjata pertahanan Taiwan, tetapi dengan sengaja tetap ambigu terkait apakah akan akan campur tangan secara militer jika terjadi serangan China.

    Tapi beberapa pejabat tinggi pemerintahan Biden terperangah oleh pernyataan itu. Beberapa pembantu mengatakan kepada CNN, menambahkan bahwa mereka tidak mengharapkan Biden untuk "begitu tegas."

    Dalam sebuah pernyataan menyusul komentar Biden, seorang pejabat Gedung Putih mengatakan posisi resmi AS tetap tidak berubah.

    “Seperti yang dikatakan presiden, kebijakan kami tidak berubah. Dia (hanya) menegaskan kembali kebijakan Satu China kami dan komitmen kami terhadap perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan. Dia juga menegaskan kembali komitmen kami di bawah Undang-Undang Hubungan Taiwan untuk memberi Taiwan sarana militer untuk mempertahankan diri," kata pejabat itu.

    Dalam beberapa jam, China pun telah menyatakan "ketidakpuasan dan penentangan tegas" terhadap komentar Biden

    Mereka mengatakan tidak akan membiarkan kekuatan eksternal ikut campur dalam "urusan internalnya."

    "Mengenai masalah kedaulatan dan integritas teritorial China serta kepentingan inti lainnya, tidak ada ruang untuk kompromi," kata Wang Wenbin, juru bicara Kementerian Luar Negeri China.

    "Kami mendesak pihak AS untuk sungguh-sungguh mengikuti prinsip Satu China ... berhati-hati dalam kata-kata dan perbuatan tentang masalah Taiwan, dan tidak mengirim sinyal yang salah kepada pasukan kemerdekaan dan separatis pro-Taiwan," tambahnya. (Kompas com)
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini