• Jelajahi

    Copyright © Lentera Nasional
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Berhadapan Langsung di Kviv, Personel Ukraina Dinilai Tak Siap

    Arief Salman
    Sabtu, 14 Mei 2022, 17:10 WIB Last Updated 2022-05-14T10:16:29Z
    Kegagalan militer Rusia untuk merebut ibu kota Ukraina tidak dapat dihindari karena pada tahun-tahun sebelumnya mereka tidak pernah secara langsung menghadapi musuh yang kuat, menurut mantan tentara bayaran Wagner yang terkait dengan Kremlin. Kelompok yang bertempur bersama tentara Rusia.

    Marat Gabidullin mengambil bagian dalam misi Grup Wagner atas nama Kremlin di Suriah dan dalam konflik sebelumnya di Ukraina, sebelum memutuskan untuk mengumumkan pengalamannya di dalam perusahaan militer swasta rahasia. 

    Dia keluar dari kelompok Wagner pada 2019, tetapi beberapa bulan sebelum Rusia meluncurkan invasi pada 24 Februari, Gabidullin, 55 tahun, mengatakan dia menerima telepon dari seorang perekrut yang mengundangnya untuk kembali berperang sebagai tentara bayaran di Ukraina.

    Dia menolak, sebagian karena, katanya, dia tahu pasukan Rusia tidak mampu melakukan pekerjaan itu, meskipun mereka meneriakkan persenjataan senjata baru mereka dan keberhasilan mereka di Suriah di mana mereka membantu Presiden Bashar al-Assad mengalahkan pemberontakan bersenjata.

    "Mereka benar-benar terkejut bahwa tentara Ukraina melawan dengan sangat keras dan bahwa mereka menghadapi tentara yang sebenarnya," kata Gabidullin tentang kemunduran Rusia di Ukraina.

    Dia mengatakan orang-orang yang dia ajak bicara di pihak Rusia telah mengatakan kepadanya bahwa mereka diperkirakan akan menghadapi milisi-milisi usang ketika mereka menginvasi Ukraina, bukan pasukan reguler yang terlatih dengan baik.

    "Saya memberi tahu mereka: 'Teman-teman, itu kesalahan'," kata Gabidullin, yang sekarang berada di Prancis di mana dia menerbitkan buku tentang pengalamannya bertarung dengan Grup Wagner. (Kontan.id)
    Komentar

    Tampilkan

    Terkini