• Jelajahi

    Copyright © Lentera Nasional
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Pemerintah Turki Balas Surat Keturunan Sultan Aceh Soal Situs Sejarah

    Arief Salman
    Rabu, 20 Oktober 2021, 15:30 WIB Last Updated 2021-10-20T08:30:02Z
    Keturunan Sultan Aceh Cut Putri mendapat balasan surat dari pemerintah Turki terkait permintaan bantuan untuk menyelamatkan situs warisan Islam Asia Tenggara di Aceh.

    "Kami sangat berterima kasih atas respon dan sambutan baik, serta perhatian Turki kepada rakyat Aceh yang kini sedang berjuang," kata Cut Putri dalam keterangannya di Banda Aceh, seperti dikutip Cnn Indonesia pada Rabu (20/10/2021).

    Sebelumnya, pemimpin Darud Donya itu mengirimkan surat resmi kepada Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. Surat itu berisi permohonan bantuan kepada pemimpin Turki untuk membantu Aceh yang tengah berada dalam kondisi darurat sejarah.

    Dalam surat itu, Cut menerangkan khazanah dan warisan Islam Asia Tenggara di Aceh sedang kritis dan terancam dimusnahkan karena pembangunan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) di Banda Aceh.

    Terkait hal itu, Cut mengaku sudah berkomunikasi langsung dengan Wakil Perdana Menteri Turki Fikri Isik, dan menegaskan bahwa mereka akan selalu peduli kepada Aceh. Turki, sambung Cut, juga ingin tahu lebih jauh dan mempelajari lebih lanjut tentang situasi darurat sejarah di Aceh.

    "Beliau (Wakil Perdana Menteri Turki) tegaskan bahwa bertekad untuk mengikuti jejak nenek moyangnya untuk peduli kepada Aceh," ujar Cucu Sultan Aceh keturunan Sultan Jauharul Alam Syah Johan Berdaulat Zilullah Fil Alam itu.

    Sebagai informasi, pembangunan proyek IPAL di Gampong Pande sempat dihentikan karena banyak ditemukan situs bersejarah seperti nisan makam raja dan ulama Aceh pada 2017 lalu.

    Namun, pada Februari 2021, pembangunan kembali dilanjutkan dan menuai kritik dari berbagai kalangan, termasuk keluarga kesultanan Aceh.

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini