• Jelajahi

    Copyright © Lentera Nasional
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Kisah Inspiratif! Mantan Pemulung Jadi Miliarder Berkat Porang

    Arief Salman
    Kamis, 01 Juli 2021, 18:44 WIB Last Updated 2021-07-01T11:44:41Z
    Lenteranasional.com - Takdir memang di tangan Tuhan, tetapi nasib ada di tangan manusia - dan itu benar adanya, seperti yang dirasakan oleh seorang pria asal desa Kepel, Madiun ini.

    Dilansir dari jalantikus, Dahulu mencicipi hidup susah hingga harus bekerja sebagai pemulung, saat ini Paidi menikmati kesuksesannya sebagai seorang pengusaha porang yang sukses melalui kerja keras dan ketabahan.

    Nggak kalah dengan warga Durenan yang jadi kaya raya berkat porang, Paidi juga mendulang penghasilan fantastis, geng.

    Berikut kisah selengkapnya!

    Bekerja Serabutan dan Berkali-kali Bangkrut Berbisnis
    Paidi tadinya hanyalah seorang pemulung rongsokan. Ia juga pernah menjajal pekerjaan sebagai tukang bengkel di Bali, namun harus kembali ke kampung halaman demi mendampingi sang ayah yang kala itu sedang sakit.

    Setelah itu, ia beralih profesi menjadi kuli bangunan. Bukan hanya bekerja, ia juga berusaha untuk berbisnis dengan menjadi penjual tahu keliling dan menjual ayam, tetapi kedua bisnisnya bangkrut - seperti dimuat Merdeka.

    Paidi sendiri mengenyam pendidikan hingga ke bangku STM dengan dibiayai oleh sebuah panti asuhan lantaran orang tuanya tak sanggup menanggung biaya sekolahnya.

    Setelah lulus, ia melanjutkan untuk belajar secara mandiri lewat internet dan buku.

    Namun, ia yang tak lagi memiliki modal untuk usaha terpaksa menjadi pemulung rongsokan demi menyambung hidup.

    Awal Mula Mengenal Porang
    Suatu hari, Paidi bertemu dengan salah seorang teman satu panti asuhan yang memberitahunya mengenai budidaya porang.

    Pertemuan itu membuat Paidi tertarik dan mencari informasi mengenai porang melalui berbagai artikel di internet. Ia melihat adanya peluang untuk berbisnis porang setelah mengetahui kegunaannya.

    "Saya dapat kesimpulan suatu komoditas itu masuknya di sektor makanan itu melebihi. Artinya bisa mendominasi. Intinya kebutuhan untuk produk ini sangat besar. Dari situ saya punya semangat di kampung mencari porang yang masih langka dan tumbuh liar di hutan," jelas Paidi seperti dilapokan Warta Tani.

    Awalnya, Paidi mencari umbi porang di hutan pada 2016 hingga akhirnya membudidayakannya sendiri.

    Perlahan, pria yang sebentar lagi menginjak kepala empat itu belajar bertanam porang secara efektif, karena porang hanya dapat dipanen setiap tiga tahun sekali jika menggunakan metode konvensional.

    Ia pun melakukan riset melalui internet hingga memperoleh banyak ilmu mengenai pengembangan porang di lahan pertanian terbuka dan menamakannya revolusi tanam baru porang.

    Dengan metodenya itu, porang dapat dipanen dalam waktu enam bulan hingga dua tahun saja dan hasil panennya pun mencapai 10 kali lebih banyak.

    Kini, porangnya sudah diekspor hingga luar negeri. Paidi mampu meraup hingga ratusan juta rupiah per minggunya.

    Menjadi Petani Porang Sukses yang Dermawan
    Sejak tahun 2019 silam, nama Paidi menjadi sangat terkenal. Kisahnya dimuat di berbagai artikel dan dirinya pernah diundang ke beberapa acara televisi, salah satunya "Hitam Putih".

    Paidi telah memetik buah manis hasil kerja kerasnya selama bertahun-tahun. Kini ia dapat memiliki rumah yang bagus dan berstatus sebagai miliarder.

    Tak sombong meski kini dapat hidup mewah, Paidi menjadi orang kaya yang dermawan baik soal ilmu maupun harta.

    Ia diketahui sering membagikan ilmu dan memberi modal kepada masyarakat desanya, bahkan memberangkatkan beberapa petani untuk umrah di Tanah Suci.

    Cita-cita Paidi adalah ingin memberangkatkan seluruh warga desanya menunaikan ibadah umrah, geng. Luar biasa, bukan?

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini